01 February 2016

Memaknai Yadnya Dalam Tumpek Uduh

Memaknai Yadnya Dalam Tumpek Uduh

Jumat, 15 Januari 2016 bertempat di pelataran desa pakraman Banjar Glogor Pemecutan Denpasar tampak ramai dipadati para krama banjar. Para krama banjar berkumpul hendak menyimak dharma wacana yang dibawakan oleh Ida Pedanda Gede Giri Dwija Guna. Dharma wacana ini diadakan bertepatan dengan perayaan Tumpek Uduh yang diperingati pada hari Sabtu, 16 Januari 2016. Dharma wacana ini digelar dengan mengusung tema implementasi Yadnya dalam memahami ajaran Tri Hita Karana dalam kaitannya dengan Tumpek Uduh.

Dharma wacana ini merupakan kegiatan rutin yang diselenggarakan BPR Lestari Mebanjar bekerja sama dengan banjar atau desa adat untuk meningkatkan pemahaman krama banjar terhadap ajaran Agama Hindu. "Melestarikan lingkungan, khususnya memelihara tumbuhan yang ada di pekarangan rumah merupakan salah satu bentuk Yadnya yang paling sederhana yang dapat dilakukan umat Hindu. Dalam ajaran Hindu telah terkonsep dengan baik Tri Hita Karana bagian palemahan, yaitu menjaga keharmonisan antara manusia dengan alam semesta" kata Ida Pedanda Gede Giri Dwija Guna.

 

Warga sangat antusias menyimak materi yang dibawakan Ida Pedanda. Terlihat dari banyaknya pertanyaan-pertanyaan dari masyarakat terkaitmakna Tumpek Uduh dan pelaksanaannya dalam kehidupan sehari-hari. Warga Banjar Glogor merasa bersyukur dihadirkannya narasumber untuk membahas pentingnya Tri Hita Karana, khususnya dalam melaksanakan hari Tumpek Uduh ini agar pemahaman masyarakat tidak keliru. "Kami sangat berterimakasih kepada BPR Lestari Mebanjar dan Ida Pedanda atas dharma wacana ini," kata Ketut Bagus Kerta Negara, Prajuru Adat Banjar Gelogor.

Di akhir acara, BPR Lestari Mebanjar dan Ida Pedanda Gede Giri Dwija Guna menyerahkan sumbangan buku tentang dasar-dasar Yadnya dan Pebantenan karangan Ida Pedanda sendiri. "Dukungan kami berupa Dharma Wacana dalam kegiatan piodalan di Pura Banjar Gelogor, semoga bisa memberikan makna yang lebih mendalam terhadap acara piodalan ini. Matur suksma kami sampaikan ke pada masyarakat pengempon Pura yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk ikut berpartisipasi. " tutup Erry Yoga Sugama, Marketing Communications Manager BPR Lestari.


BERITA LAINNYA

Memaknai Yadnya Dalam Tumpek Uduh

BPR Lestari Bali Beri Bantuan 420 APD Lengkap Lewat Rotary Club Bali

Pandemi virus COVID-19 menjadi isu internasional yang saat ini sudah mewabah di Indonesia. Di tengah pandemi ini, BPR Lestari Bali ikut ambil bagian untuk membantu menyediakan Alat Pelindung Diri... Selengkapnya

Memaknai Yadnya Dalam Tumpek Uduh

Transaksi Dengan Elektronik Banking, Dapat Poin Undian Hujan Emas BPR Lestari

Pengundian hujan emas kembali diadakan oleh BPR Lestari Bali (member of Lestari Group) di bulan Maret 2020. Pengundian yang diselenggarakan pada Jumat (06/03) ini merupakan yang kedua kalinya... Selengkapnya

Memaknai Yadnya Dalam Tumpek Uduh

Kembali Hadirkan Lestari Entrepreneur Club, BPR Lestari Komitmen Dukung Bisnis Kuliner Di Bali

Mengangkat tema “Digital Marketing for Culinary Business”, Lestari Entrepreneur Club kembali diadakan pada Selasa (25/02) di Colony Creative Hub, Plaza Renon. Perkembangan digital... Selengkapnya